ini Blog punya gua,Adam Faturrachman

ini Blog punya gua,Adam Faturrachman
ini loh si orang sok kegantengan pemilik Blog gak danta ini

Jumat, 14 Agustus 2015

antara PTN dan PTS,kegalauan di penghujung masa SMA

Hasil gambar untuk unpad


  Hai guys,udah lama nih kagak ngepost,gua tau lu pada pasti pada kangen ama gua (masih tetap geer),atau mungkin kalian lupa akan keberadaan Blog ini (akhh Fakta-faktanya Wow),ya biasa lah lagi sibuk buat mempersiapkan masa depan jadi gak punya waktu buat ngepost lagi (padahal mah nganggur dirumah,kuotanya aja yg abis).
  Pertama-tama,kenapa gua masang logo Gang Dolly eh logo Universitas Padjadjaran sebagai gambar di Post gua yg satu ini,karena gua mau sombong nih mau pamer kalo gua lolos seleksi SBMPTN Universitas Padjadjaran jurusan Ekonomi Pembangunan (guru Ekonomi gua aja kaget,apalagi gua).Sehubungan dengan itulah,gua berniat mengangkat salah satu fenomena di Indonesia yg pun jua gua alami saat menjelang kelulusan SMA,antara masuk PTN (Perguruan Tinggi Negeri) atau PTS (Perguruan Tinggi Swasta),sebagai siswa Sekolah Negeri,udah pasti gua mau masuk PTN,pasti kalian mengira semuanya juga yg termasuk siswa Sekolah Swasta pasti mau masuk PTN,gua kasitahu bukan kasitempe kalau bahkan tidak sedikit yg lebih memilih masuk PTS,mereka cuma sekadar asal-asalan masukin Formulir SNMPTN (seleksi masuk PTN tanpa melalui Test berdasar nilai 5 semester di SMA) yg emang wajib dan mereka pun juga tahu bukan tempe kalo mereka gak bakal lolos,lalu gak ikutan SBMPTN (seleksi masuk  berdasarkan Test) yg emang gak wajib,alasan mereka beragam,dari idealisme,males masuk PTN,males test lagi (emang gua akui SBMPTN itu susah),udah keterima di PTS favorit,merasa kalo SBMPTN itu gak adil,atau Kakeknya itu yg punya Universitas Gunadarma jadi ya sampe S3 tuh orang ya gratis (seriusan ini lho,temen SMP gua ternyata cucu yg punya Gunadarma,jangankan gratis,di DO atau paling gak dikasih nilai jelek Dosennya juga kagak berani kali ya?).
  Menjelang kelulusan gua pun juga mengalami kegalauan,tentunya gua menincar SNMPTN yg lebih bergengsi,tapi nilai gua termasuk pas-pasan,5 semester nilai rata-rata gua "cuma" 79,0 (ngapain lu kasih tanda kutip,emang itu kecil),apalagi yg gua incer itu UI (bukan Unpad),ya jelas gak lolos lah govlok,tapi kamvret moment itu ya saat melihat orang lain yg nilainya lebih rendah (pilihannya dia masuk akal,meski PTN unggulan,tapi jurusannya kurang diminati) atau yg kerjaannya nyontek doang itu lolos,kan kamvret,tapi gua tetep menerima dengan ikhlas,lapang dada dan tetap optimis (kejadian aslinya gua langsung ke kamar mandi nangis dibawah shower).akhirnya gua melampiaskannya dengan pacaran ama adek kelas...eh woy lu kan Jones...,melampiaskannya dengan belajar habis-habisan dan akhirnya...harga Mie Ayam teteh kantin sekolah gua turun lagi (kan lu udah lulus pea) dan gua pun lolos SBMPTN,meski agak kecewa di awalnya karena gagal lolos di UI yg jadi inceran utama gua,tapi setidaknya gua berhasil lolos di Unpad yg gak kalah tenar dan masuk jurusan favorit.
  Selama era menjelang test SBMPTN gua melakukan observasi sosial di lingkungan gua,hasilnya banyak temen deket gua yg gak tertarik masuk PTN,2 sahabat terdekat sekaligus musuh terbesar gua,Dede Afrilliady dan Rizky "Lemot si cepat" Farhan (anda bisa mengenal lebih dekat melalui Blog si Dede http://fussballmannschaft-sherlock.blogspot.com/ dan Blog si Lemot http://farhanrf.blogspot.com/ (gua tau pada nantinya kalian akan bilang kalo blog mereka lebih bagus dari punya gua......!!!,...,emang bener)),mereka berdua sama-sama gak tertarik masuk PTN,gua sempet menghasut mereka buat ikut SBMPTN dan juga SIMAK UI (test mandiri UI) dan setelah mereka menolak gua sempet minta pak Jaya buat nyulik mereka,tapi gak jadi karena pak Jaya minta bayaran 10 juta padahal gua nawarinnya 20 juta (entah siapa yg goblok(siapa pak Jaya?)),alasan mereka,Dede:"SBMPTN itu ketidak adilan,mosok 1000 orang disuruh test yg susahnya bukan main cuma buat ngerebutin 1 kursi",Lemot:"yoi bro,gua udah keterima di President University"(buat sekadar info aja,buat masuk President University itu harus bayar 250 juta lho),ya masing-masing orang punya pandangan masing-masing.Dan masih banyak lagi temen gua lainnya yg males masuk PTN dengan alasan beragam.
  Pada akhirnya,bukan diamanakah lu menempuh pendidikan tinggi yg menetukan masa depan lu,karena gua percaya bahwa "tidak ada yg namanya Takdir kecuali yg kita perjuangkan",percuma kalo masuk UI,Unpad,UGM,UNJ atau PTN tenar lainnya kalau pada akhirnya lu cuma jadi beban buat Negara,Keluarga atau diri lu sendiri,dengan PTS bala pun,ya meski kecil kemungkinannya,kita masih bisa mengguncang Dunia,tentunya bukan dengan berusaha ngegoyang-goyang tanah,yg ada lu dikira gila.Kekerasan alat kelamin eh kekerasan dalam Berusaha dan tentunya,tawakal pada Allah atau apapun yg lu yakini sebagai Tuhan,bila memang Allah sudah berkehendak itu rezeki lu,kagak bakal kemana sih,rezeki bentuknya beda-beda,bisa yg ngenakin bisa yg bikin nyesek,bisa PTN bisa PTS,tergantung bagaimana kita mengejarnya dan saat dapat,bagaimana kita bisa mempertahanknnya dan menggunakannya untuk kepeningan eh kepentingan orang banyak.
  Yak selesai sudah ceramah gua kali ini,semoga bermanfaat dan terima kasih buat yg udah bersedia baca postingan gua.

1 komentar: